Otomotif

7 Hari Operasi Zebra, 9.449 Pengendara Terjaring Razia Otomotif

7 Hari Operasi Zebra, 9.449 Pengendara Terjaring Razia. Selama 7 hari operasi Zebra Jaya, ada kenaikan jumlah pelanggar dibanding tahun 2018.

JAKARTA, News – Sekitar 9.449 pengendara terjaring razia karena melanggar peraturan lalu lintas selama tujuh hari Operasi Zebra Jaya di DKI Jakarta sejak 23 Oktober 2019 lalu.

Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya Kompol Fahri Siregar menuturkan, jumlah kendaraan yang terjaring razia meningkat 29 persen dari 2018.

“Laporan hari ketujuh Operasi Zebra Jaya tahun 2019 berbanding Operasi Zebra Jaya tahun 2018, ada pertambahan jumlah yang melanggar, dari 7.309 pengendara tahun 2018, menjadi 9.449 pengendara tahun 2019,” kata Fahri kepada News (30/10/2019).

Ini Perbedaan Operasi Patuh Jaya dan Zebra Jaya 2019

Pengendara yang menggunakan sepeda motor masih jadi yang terbanyak dengan angka 6.728 unit, meningkat 38 persen dibanding tahun lalu yakni sebanyak 4.882 unit.

Sementara mobil penumpang jumlahnya mencapai 2.116 unit, atau naik 13 persen dari 1.872 unit pada 2018. Sedangkan mobil angkutan barang menjadi 541 unit, dari sebelumnya 469 unit.

Hasil berbeda justru dialami bus yang pada 7 hari Operasi Zebra mengalami penurunan jumlah pelanggar. Pelanggaran bus turun 26 persen, dari sebelumya 86 unit menjadi 64 unit pada 2019.

Operasi Zebra, Polisi Tegur Pengendara Motor yang Pakai Helm Terbalik

Untuk diketahui, Operasi Zebra Jaya 2019 berlangsung dua pekan, terhitung dari 23 Oktober sampai 5 November 2019.

Ada 12 target operasi dalam Operasi Zebra Jaya, namun tiga yang jadi prioritas yaitu pengendara yang tidak memiliki SIM, pengendara yang tidak memiliki STNK, dan pengendara yang melawan arah.

Tags

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close