Lifestyle

Ingin Umur Panjang? Jauhi Area yang Dikelilingi Restoran Cepat Saji Lifestyle

Ingin Umur Panjang? Jauhi Area yang Dikelilingi Restoran Cepat Saji. Sebuah studi baru memeringatkan, bahwa dikelilingi oleh restoran cepat saji dapat membahayakan kesehatan.

News – Restoran cepat saji kini seakan menjadi jawaban praktis untuk mengisi perut lapar kita. Semakin banyak resto cepat saji di sekeliling kita, hidup rasanya makin mudah.

Namun sebuah studi baru memeringatkan, bahwa dikelilingi oleh restoran cepat saji dapat membahayakan kesehatan.

Ya, telah banyak dilaporkan bahwa makanan dari resto cepat saji berkontribusi pada obesitas, tetapi ada alasan lain untuk menghindari tempat-tempat tersebut.

Para peneliti menemukan, daerah dengan jumlah restoran cepat saji yang lebih tinggi juga memiliki angka serangan jantung yang lebih tinggi.

Studi ini menunjukkan, bahwa untuk setiap outlet makanan cepat saji yang ditambahkan ke suatu area, empat kasus tambahan serangan jantung terjadi setiap tahun.

Mengapa Iklan Makanan Cepat Saji Lebih Menggoda dari Aslinya

“Hasilnya menekankan pentingnya lingkungan makanan, sebagai kontributor potensial terhadap kesehatan,” kata Tarunpreet Saluja, penulis studi dari University of Newcastle di Australia.

Temuan ini berasal dari data analisis pada 3.070 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan serangan jantung antara 2011 dan 2013. Para peneliti berfokus pada kesehatan mereka dan lingkungan makanan cepat saji di sekitarnya.

Tim peneliti melihat jumlah total gerai makanan cepat saji di wilayah pemerintah daerah dan membandingkan data dengan daerah lain, untuk melihat bagaimana restoran berkontribusi pada kasus serangan jantung.

Saluja menjelaskan, bahwa nilai gizi yang buruk, konsumsi garam, dan lemak jenuh yang tinggi dari makanan cepat saji telah lama dikaitkan dengan kesehatan jantung yang buruk.

Trik Mengurangi Ketagihan Makanan Cepat Saji


 

Para peneliti menemukan, tingkat serangan jantung yang tinggi di semua tempat dengan banyak restoran cepat saji, baik di daerah pedesaan maupun metropolitan.

“Diketahui bahwa makan makanan cepat saji dikaitkan dengan risiko serangan jantung fatal dan nonfatal yang lebih tinggi,” kata Saluja.

“Penyakit jantung iskemik, termasuk serangan jantung, adalah salah satu penyebab utama kematian di seluruh dunia,” lanjutnya.

Namun demikian, ia mencatat bahwa meskipun ada efek negatif yang dilaporkan dari makanan cepat saji, masyarakat terus meningkatkan konsumsinya.

Makanan Cepat Saji Serang Sistem Kekebalan Tubuh

Peneliti kemudian meminta pejabat kesehatan untuk membuat undang-undang baru yang mengatur peran ketersediaan pangan di masyarakat.

“Kehadiran makanan cepat saji yang muncul di mana-mana perlu menjadi pertimbangan penting untuk pengembangan berkelanjutan di daerah pedesaan dan metropolitan,” tambah Saluja.

Menurut Tom Marwick, ketua komite program ilmiah di Cardiac Society of Australia dan Selandia Baru (CSANZ), perubahan kebijakan publik di masa mendatang dapat membantu masyarakat meningkatkan kesehatan dan mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

Begini Awal Mula Makanan Cepat Saji Muncul…

Tags

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close