Dunia

Conte terima mandat presiden untuk susun pemerintahan baru Italia Dunia

Conte terima mandat presiden untuk susun pemerintahan baru Italia.

Roma – Presiden Italia meminta Guiseppe Conte untuk memimpin koalisi Gerakan 5-Star dan oposisi Partai Demokratik (PD) pada Kamis, sebagai langkah yang dapat menandai titik balik dalam hubungan Italia dan Uni Eropa yang genting.

Sergio Mattarella memberi mandat terbaru pada Conte untuk menyusun kabinet dalam waktu satu minggu setelah pengunduran diri seorang pengacara menyusul keputusan oleh Liga Kanan-Jauh untuk menarik keluar koalisinya di 5-Star.

Langkah oleh pemimpinnya, Matteo Salvini, yang menginginkan pemilihan awal untuk memanfaatkan keberhasilan partainya dalam pemilihan Eropa, tampaknya telah menjadi bumerang karena 5-Star dan PD mengesampingkan anti-pati timbal balik mereka untuk membentuk pemerintahan.

"Dalam beberapa hari mendatang saya akan kembali ke presiden republik … dan mengajukan proposal untuk para menteri," kata Conte kepada wartawan di istana presiden.

"Kita harus segera mulai bekerja dan menyusun anggaran untuk mencegah kenaikan PPN, melindungi penabung dan menawarkan prospek yang solid untuk pertumbuhan ekonomi dan pembangunan sosial," katanya. PPN akan naik mulai 1 Januari kecuali pemerintah dapat menemukan 23 miliar euro ($ 26 miliar) dari tempat lain.

Pasar telah didukung oleh prospek berakhirnya dengan cepat krisis politik tiga minggu. Biaya pinjaman 10 tahun Italia jatuh ke tingkat terendah sepanjang waktu pada lelang hari Kamis karena investor memuji berita bahwa pemilihan awal telah dihindari.

Namun, koalisi yang masuk masih perlu menyepakati platform kebijakan bersama dan tim menteri. Dalam kerumitan lebih lanjut, 5-Star mengatakan akan melakukan kesepakatan dengan PD untuk pemungutan suara online anggotanya. Banyak pendukung 5-Star yang menentang pakta dengan kiri-tengah dan suara 'ya' yang tidak pasti.

ANGGARAN PRIORITAS

Conte, seorang akademisi tanpa afiliasi politik tetapi dianggap dekat dengan 5-Star, mengatakan pekerjaan pada anggaran 2020 adalah prioritasnya.

Dalam rancangan awal, dasar platform kebijakan koalisi, kedua belah pihak akan meminta fleksibilitas EU pada defisit anggaran 2020 untuk "memperkuat kohesi sosial" di negara itu, harian keuangan Il Sole 24 Ore mengatakan pada Kamis.

EU menerapkan aturan anggaran pada negara-negara anggota dengan tujuan untuk memastikan stabilitas keuangan di blok tersebut. Ketentuan itu merupakan ujian hubungan dengan Roma di bawah pemerintahan yang akan datang, dengan pemimpin Liga Salvini menyalahkan aturan Uni Eropa karena memiskinkan orang Italia.

Salvini telah berjanji akan melakukan pemotongan pajak untuk tahun 2020 yang diperingatkan para ekonom dapat memberikan tekanan yang tidak berkelanjutan pada timbunan utang Italia yang menjulang tinggi.

Prospek pemerintahan baru yang dipimpin Conte, yang dianggap sebagai suara alasan dalam koalisi 5-Star / Liga, telah mengangkat pasar. Investor bertaruh bahwa Italia akan mendapatkan pemerintahan yang bijaksana secara fiskal yang akan menghindari konfrontasi dengan Eropa.

Indeks blue-chip Italia yang terpukul sedang menuju kinerja mingguan terbaiknya dalam enam bulan, naik 2% hampir menutupi semua kerugian bulan ini. Jika kenaikan berlanjut, Italia akan menjadi satu-satunya indeks di Eropa untuk mengakhiri bulan dengan positif.

Di pasar obligasi, perbedaan antara utang 10-tahun Italia dan Jerman berada di titik dasar 166 paling ketat sejak Mei 2018.

"Kami pikir itu akan kurang menantang untuk menyepakati agenda antara M5S (5-Star) dan PD karena prioritas kedua kekuatan politik telah ditetapkan tampaknya secara luas konsisten di banyak bidang, mulai dari kebijakan fiskal hingga hubungan Italia dengan EU hingga fokus pada ekonomi hijau, "kata Manajemen Kekayaan UBS Italia Matteo Ramenghi.
($ 1 = 0,8973 euro).

Sumber: Reuters

Tags

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close