Nasional

Bumi Manusia dan Coretan Pram di Era Kolonialisme Nasional

Bumi Manusia dan Coretan Pram di Era Kolonialisme. Film Bumi Manusia yang tayang pada Kamis (15/8) mendatang menggambarkan kondisi sosial Indonesia di bawah kolonialisme Belanda


News – Film Bumi Manusia akan tayang pada 15 Agustus 2019 mendatang di seluruh bioskop Indonesia.

Film karya Hanung Bramantyo tersebut merupakan film adaptasi dari novel Bumi Manusia, satu dari tetralogi novel Pulau Buru, karya Pramoedya Ananta Toer.

Dengan menggunakan Minke sebagai tokoh utama novel, Pram mencoba untuk menceritakan kondisi sosial Indonesia di era kolonialisme Belanda.

Suatu kondisi ketika penduduk pribumi dikategorikan sebagai penduduk kelas tiga di bawah bangsa Eropa dan Tionghoa.

Tak hanya Bumi Manusia, ketiga tetralogi Pulau Buru lainnya juga kental akan penderitaan rakyat akibat perbedaan kelas sosial itu.

Pram, Bumi Manusia dan Budaya Feodalisme

Novel Bumi Manusia membuka keran cerita penderitaan dan ketidakadilan yang dialami oleh pribumi, bangsa kelas tiga.

Annelies, anak Nyai Ontosoroh dan Herman Mellema, tidak bisa tinggal bersama ibunya dan harus rela dibawa pasukan kerajaan Belanda untuk pulang ke tanah waris yuridisnya di Eropa.

Konflik serupa juga ditemukan di novel tetralogi lainnya.

Konflik agraria misalnya. Dalam Bumi Manusia, perkebunan dan pabrik susu milik Herman Mellema yang dikelola oleh Nyai Ontosoroh selama bertahun-tahun harus jatuh ke tangan Maurits Mellema karena hukum Belanda.

Maurits Mellema adalah anak Herman Mellema dan istri sahnya di Belanda. Sedekat apa pun hubungan seorang gundik atau nyai dengan suaminya, hukum Belanda tidak mengakui hak-hak seorang gundik.

Dalam novel Anak Semua Bangsa, konflik agraria menimpa seorang petani bertama bernama Kromodongso.

Kontroversi Magsaysay Award dan Bumi Manusia Karya Pramoedya Ananta Toer

Kromodongso tidak berdaya menghadapi kekuatan tuan-tuan Belanda bermodal yang menjadi musuhnya.

Pada akhirnya, ia gagal mempertahankan tanahnya dari perkebunan gula.

Di tengah ketidakadilan sosial yang menimpa pribumi, Pram menghadirkan Minke sebagai tokoh yang melawan aturan itu.

Minke, seorang yang pernah mengenyam pendidikan di sekolah Belanda HBS, berusaha menggugat ketidakadilan yang menindas para pribumi.

Minke dan Nyai Ontosoroh berjuang untuk mempertahankan status Anneleis agar dapat tinggal di Indonesia, meski berujung kegagalan.

Sosok Minke juga hadir dalam konflik agraria yang dialami Kromodongso.

Ia bersedia membela para petani di bawah penindasan tuan-tuan Belanda.

Pada akhirnya apa yang dilakukan semua perlawanan yang dilakukan tidak membuahkan hasil.

Pramoedya Ananta Toer dan Bumi Manusia, Perlawanan dari Dalam Penjara

Namun ada satu hal yang patut digarisbawahi dari perjuangan Minke, perlawanan penuh harga diri sampai batas akhir.

“Kita telah melawan, Nak Nyo, sebaik-baiknya, sehormat-hormatnya,” kata Nyai Ontosoroh kepada Minke dalam kalimat penutup novel Bumi Manusia.

Pramoedya Ananta Toer adalah sastrawan besar Indonesia. Cerita-cerita pendek dan novel-novelnya telah menjadi monumen kejayaan sastra prosa Indonesia yang tak akan terhapuskan dari sejarah sastra Indonesia.

Apabila orang menulis atau membicarakan sejarah sastra Indonesia dengan mencoba menghapuskan nama Pramoedya dari sejarah itu, berarti ia adalah seorang pendusta.

Saya menghormati rasa keadilan Pramoedya Ananta Toer. Tetapi saya tidak menyetujui ideologi dan cara yang ia pakai untuk memperjuangkan keadilan itu.

Saya lebih memilih cara-cara yang demokratis dan yang menghargai hak asasi manusia, yang sesuai dengan Pancasila dan UUD 45. Begitulah pandangan almarhum W.S Rendra tentang sosok Pramoedya, seperti yang telah dimuat di Harian News (14/8/1995).

(Sumber: News/Nibras Nada Nailufar)

Tags

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close